Friday, June 17, 2011

Kasih Sayang Tanpa Kejujuran

Badai ombak kadang- kadang tak la terlalu tinggi, tapi selalunya membuat orang nya terjatuh. Lumrah dalam perhubungan, ada yang jernih, ada yang kelam..tapi semuanya bergantung pada keadaan dan diri sendiri. Kalau takut dibadai ombak, jangan berumah ditepian pantai. Naluri hidup berkasih kadang- kadang terlalu tajam sampai menyengat hati. Di paut indah sekian lama akhirnya berlubang juga di liku- liku jalan yang begitu jauh. Salah siapa? Mungkin diri sendiri, tapi kalau takut dengan liku- liku tersebut, mengapa perlu berkasih? Jangan salahkan sesiapa kalau ianya terjadi pada diri sendiri. Jiwa yang kental belum tentu dapat tempuhi jalan sebegitu perit. Perit di hati, perit di jiwa, perit di sanubari insan yang berstatus khalifah. Jiwa dituntut untuk berkasih sayang, jiwa juga diajar untuk menerima kasih sayang, sehitam mana hati seorang manusia, kasih sayang tetap wujud, tali cinta tetap bersemi. Kalau itulah jodoh, dekatkan aku. Kalau ianya hanya halusi, berlalu lah ia pergi. Pergi sebagai badai menghempas lautan. Jatuh, sakit, dan perit.

- kurikendi-

Pengurusan yang tak Terurus.

Kadang- kadang manusia lupa, betapa indahnya ciptaan Allah. Ada dilahirkan baik, jahat, terurus, mengurus, pengurus, dan tak kalah juga yang diurus. Bukan semua dilahirkan menjadi pengurus, kaum adam dilahirkan untuk menjadi pengurus, tapi bukan semua yang capai tahap begitu. Kaum adam boleh mengurus rumah tangga, dan kaum hawa boleh menjadi penolong kaum adam untuk mengurus. Semuanya cantik sehinggalah istilah queen control, house captain, dan pelbagai lagi keluar menunjukkan kaum hawa telah mengambil alih peranan tersebut. Melanggar hukum, tapi realiti. Nak salah kan siapa?sistem?sistem tak pernah silap…yang silap ialah manusia. Kalau hukum dapat berkata- kata,biarlah ia berlalu sebagai degilan manusia. Indah ciptaan hukum manusia, hanya jauhari mengenal manikam.